Home » Rocky Gerung Di Persekusi Puluhan Orang, Usai Jalani Pemeriksaan di Mabes Polri

Rocky Gerung Di Persekusi Puluhan Orang, Usai Jalani Pemeriksaan di Mabes Polri

INFORMASIMERAHPUTIH.com | Jakarta | Pengamat politik Rocky Gerung dan kuasa hukumnya Haris Azhar diserang sekelompok orang yang menunggu di pintu keluar Mabes Polri, Rabu (6/9/2023) sore, usai diperiksa penyidik Bareskrim Polri.

Sekelompok orang yang menyerang Rocky gerung dan Haris Azhar mengenakan kaos putih bertuliskan ‘Gerakan Nasional Tangkap Rocky Gerung’. Mereka telah menunggu Rocky Gerung di pintu keluar.

Rocky dan Haris Azhar yang hendak keluar di gate exit pejalan kali Mabes Polri pukul 17.01 WIB langsung diserang secara fisik. Polisi Yanma yang berjaga langsung menutup pintu besi dan meminta para penyerang tetap tenang.

“Kenapa kalian melindungi orang yang bikin gaduh bangsa,” teriak salah seorang perempuan yang mengenakan kaos tersebut yang berada di luar Mabes Polri, Rabu 6 September 2023.

Rocky dan Haris pun kemudian dengan tenang masuk kembali ke kompleks Mabes Polri. Tidak diketahui apakah sekelompok orang tersebut sempat menyerang fisik keduanya.
Setelah Rocky masuk, massa sempat masuk lewat pintu masuk mobil. Polisi yang berjaga langsung menutup gerbang dan meminta sekelompok orang yang ribut agar tenang. Sepuluh menit kemudian mereka membubarkan diri setelah ditenangkan polisi yang piket berjaga.

Rocky Gerung hari ini menjalani pemeriksaan pertama terkait dugaan penyebaran hoaks yang diusut Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim. Ia dan Haris keluar gedung Bareskrim setelah 6 jam pemeriksaan.

“Rabu depan akan dilanjut karena 40 pertanyaan cukup kayanya,” ujar Rocky usai pemeriksaan.
Sebelumnya Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri menyampaikan pemeriksaan Rocky Gerung yang rencananya dilakukan Senin, 4 September 2023 diundur pada 6 September.

“Dari tim kuasa hukum Rocky, hari ini yang bersangkutan tidak bisa hadir untuk pemeriksaan dan meminta pemeriksaan diundur tanggal 6 September,” kata Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, Brigadir Jenderal Djuhandhani Rahardjo Puro.

Djuhandhani mengatakan penyidik gabungan Polda dan Mabes Polri telah melakukan pemeriksaan klarifikasi saksi dan ahli dalam rangka penyelidikan perkara Rocky Gerung. Dengan total 24 laporan polisi yang diselidiki, penyidik telah memeriksa sebanyak 72 saksi dan 13 ahli

24 laporan polisi tersebut terdiri dari 2 laporan polisi di Bareskrim Polri, 3 laporan polisi di Polda Metro Jaya, 11 laporan polisi di Polda Kalimantan Timur, 3 laporan polisi Polda Kalimantan Tengah, 3 laporan polisi Polda Sumatra Utara, 2 laporan polisi di Polda Daerah Istimewa Yogyakarta.

Laporan itu buntut dari video viral Rocky yang mengkritik Presiden Joko Widodo. Rocky dilaporkan bersama Refly Harun, pemilik channel YouTube. Selain itu, Rocky juga dilaporkan ke Bareskrim terkait ucapan Rocky Gerung di hadapan buruh pada di Gedung Islamic Center Kota Bekasi pada 29 Juli 2023.

Rocky Gerung telah menyampaikan permintaan maaf jika pernyataannya menimbulkan perselisihan dan polemik tanpa arah di masyarakat.

“Saya minta maaf, keadaan hari ini yang menyebabkan perselisihan berlanjut tanpa arah. Kritik saya terhadap Presiden Jokowi, saya biasa lakukan dimana-dimana. Saya tidak menghina Jokowi sebagai individu. Saya kira Jokowi mengerti, makanya tidak melaporkan saya,” kata Rocky Gerung dalam jumpa pers di di Jalan Kusuma Atmaja No.76, Jakarta, Jumat 4 Agustus 2023.
Namun, Rocky tidak mau berkomentar lebih lanjut mengenai adanya pihak-pihak yang melaporkannya kepada polisi atas kritik tersebut. Meski demikian, Rocky menyebut di dalam demokrasi persaingan pemikiran itu diperbolehkan.

“Kita di sini belum sampai di situ, belum membedakan mana kritik publik mana dendam pribadi,” pungkas Rocky Gerung. (Red).

darisinimulainya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

HTML Snippets Powered By : XYZScripts.com
Skip to content